Kumpulan Mitos bagi Bitcoin yang Hangat diperbincangkan

Dengan Bitcoin yang mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa dan berita utama hampir setiap hari, sepertinya saat yang tepat untuk melihat beberapa mitos dan kesalahpahaman terbesar yang cenderung dimiliki orang tentang cryptocurrency pertama di dunia.


Mitos bagi Bitcoin yang Hangat diperbincangkan

mitos besar mata uang bitcoin

Mitos #1: Bitcoin adalah gelembung (Bubble)

Meskipun benar bahwa beberapa orang membeli Bitcoin sebagai investasi spekulatif yang mencari keuntungan besar, itu tidak berart
i bahwa Bitcoin itu sendiri adalah gelembung. Gelembung adalah siklus ekonomi yang ditandai dengan kenaikan nilai pasar yang tidak berkelanjutan. Mereka akhirnya muncul ketika investor menyadari harga jauh lebih tinggi daripada nilai fundamental aset. Bitcoin kadang-kadang dibandingkan dengan gelembung spekulatif  yang terkenal sebagai “tulip mania” Belanda di abad ke-17. Pada tahun 1637, spekulan menyebabkan harga beberapa varietas tulip melonjak 26 kali lipat. Gelembung itu bertahan enam bulan kemudian jatuh, dan tidak pernah pulih kembali.


Kenyataan:


Bitcoin telah melalui beberapa siklus harga selama lebih dari 12 tahun, dan telah pulih setiap saat untuk mencapai harga tertinggi baru. Seperti halnya teknologi baru, siklus boom dan bust diharapkan terjadi. Misalnya, di tahun sembilan puluhan, saham Amazon menukik dari sekitar $100 menjadi hanya $5, hanya untuk menjadi salah satu perusahaan paling berharga di dunia dalam dekade-dekade berikutnya.


Beberapa investor Bitcoin besar percaya bahwa osilasi Bitcoin membentuk pola khas pasar muda. Bitcoin, kata mereka, akan melonjak dan surut dengan ayunan yang lebih kecil dan durasi yang lebih lama di antara mereka. Sampai di beberapa titik di masa depan, Bitcoin menjadi relatif stabil. Tapi hanya waktu yang akan menjawab.


Mitos #2: Bitcoin tidak memiliki kegunaan di dunia nyata

Kritikus suka mengklaim bahwa Bitcoin tidak berguna di dunia nyata , jika memang ada gunanya, sebagian besar berguna untuk aktivitas terlarang. Tak satu pun dari pernyataan itu benar. Bitcoin memiliki sejarah panjang sebagai alat pembayaran kepada siapa pun di dunia, semuanya tanpa bank atau pemroses pembayaran di tengahnya.


Kenyataan:


Dalam beberapa tahun terakhir, Bitcoin telah menjadi semakin populer sebagai penyimpan nilai yang tahan inflasi seperti emas. yang mengarah ke julukan “emas digital”. Semakin banyak dana besar dan perusahaan dunia seperti Tesla, Square, MicroStrategy telah membeli jutaan atau bahkan miliaran dolar Bitcoin sebagai sarana untuk mengelola aset mereka dengan lebih baik.


Sama seperti emas, Bitcoin akan semakin langka (tidak akan pernah ada lebih dari 21 juta Bitcoin). Emas, tentu saja, berat, besar, dan sulit untuk diangkut dan disimpan. Bitcoin, di sisi lain, dapat dikirim secara digital semudah mengirim email.


Bitcoin mendapat perhatian negatif di tahun-tahun awal sebagai alat pembayaran di web gelap. Tetapi ketika pasar web gelap besar pertama ditutup, harga Bitcoin naik hanya dalam beberapa hari dan terus meningkat.


Seperti bentuk uang apa pun, beberapa di antaranya akan disalahgunakan. Tetapi dibandingkan dengan dolar AS, penggunaan Bitcoin secara ilegal sangat disayangkan. Menurut laporan 2,1% dari volume transaksi Bitcoin pada tahun 2019 ada keterkaitan dengan perusahaan kriminal.


Dan karena semua transaksi Bitcoin terjadi pada blockchain terbuka, seringkali lebih mudah bagi pihak berwenang untuk melacak aktivitas terlarang daripada dalam sistem keuangan tradisional.


Mitos #3: Bitcoin tidak memiliki nilai nyata

Bitcoin tidak didukung oleh aset fisik seperti emas, dolar AS atau mata uang fiat modern lainnya. Bitcoin sulit menjadi langka

mitos besar mata uang bitcoin


Kenyataan;


Hanya akan ada 21 juta bitcoin. Kelangkaan ini adalah pendorong utama nilainya. Tidak hanya pasokan yang dibatasi, tetapi jumlah Bitcoin baru yang ditambang menurun dari waktu ke waktu dengan cara yang dapat diprediksi. Setiap empat tahun, dalam acara yang disebut “halving”, hadiah blok yang dibayarkan kepada penambang di jaringan dipotong setengahnya.


Ini membantu memastikan bahwa pasokan selalu berkurang. Prinsip ekonomi dasar kelangkaan, telah bekerja untuk menjaga harga Bitcoin secara luas terus naik dalam jangka panjang. Bitcoin juga memperoleh nilai dari kerja komputer di jaringan yang berkontribusi melalui proses yang disebut penambangan. Komputer di seluruh dunia memasok pemrosesan dalam jumlah besar untuk pekerjaan memvalidasi dan mengamankan setiap transaksi. Sebagai gantinya, mereka dihargai dengan Bitcoin baru.


Mitos #4: Bitcoin hanya akan digantikan oleh pesaing

Bitcoin yang hanya benar-benar sukses sebagai mata uang digital. Sementara cryptocurrency baru telah banyak berjanji untuk menyalip Bitcoin melalui fitur baru atau keuntungan lainnya.


Kenyataan:


Meskipun ribuan cryptocurrency saingan telah dibuat selama dekade terakhir, Bitcoin selalu dan tetap menjadi cryptocurrency paling berharga berdasarkan kapitalisasi pasar dengan margin yang signifikan dan juga yang paling populer, mencapai sekitar 60% dari pasar crypto.


Alasannya karena bitcoin sebagai “penggerak pertama”, bersama dengan kemurnian misinya sebagai mata uang yang terdesentralisasi dan terbuka. Tidak berarti bahwa pesaing tidak boleh mencoba. Bitcoin terdesentralisasi, artinya dioperasikan oleh komunitas global penambang dan node, bukan otoritas pusat.


Misalnya, jika arsitektur dasar Bitcoin harus diubah untuk menambahkan fungsionalitas, fitur baru, atau untuk melindungi dari bug yang baru ditemukan, komunitas dapat memulai fork untuk meningkatkan jaringan.


Agar proses upgrade dapat diterima, mayoritas 51% komunitas harus mendukung perubahan tersebut. Ini memungkinkan Bitcoin untuk beradaptasi dan berkembang sesuai kebutuhan, seperti yang terlihat dengan peningkatan Segregated Witness (“SegWit”) Bitcoin pada tahun 2017.


Karena perangkat lunaknya open-source, pengembang yang tidak memperoleh konsensus komunitas bahkan dapat membuat hard-fork dari blockchain Bitcoin, dan membuat cryptocurrency yang baru. Misalnya, Bitcoin Cash dibuat dengan cara ini, tetapi sejauh ini tidak ada klon Bitcoin yang hampir menggantikan yang asli.


Tentu saja, sejumlah besar inovasi sedang terjadi, sehingga dapat dibayangkan bahwa saingan yang lebih besar dapat muncul. Tetapi mengingat keadaan saat ini, sebagian besar ahli tidak berpikir bahwa pergantian Bitcoin dalam waktu dekat akan terjadi.


Mitos #5: Berinvestasi dalam Bitcoin adalah perjudian

Bitcoin telah mengalami volatilitas harga yang signifikan , itulah yang diharapkan dari pasar yang baru dan berkembang. Sejak blok genesis Bitcoin pada 2010, Bitcoin terus memperoleh nilai jangka panjang dengan kapitalisasi pasar melebihi $1 triliun (per Februari 2021; lihat kapitalisasi pasar saat ini). Dan seiring dengan semakin matangnya Bitcoin, struktur peraturan yang kuat di negara-negara di seluruh dunia telah membantu menarik gelombang investasi institusional (Tesla, hedge fund).


Kenyataan:


Ada alasan mendasar bagi investor Bitcoin untuk percaya bahwa, nilai kepemilikan mereka akan naik. Sedangkan di kasino, seperti yang Anda tahu kalau peluangnya cenderung menguntungkan tuan rumah. Tentu saja tidak ada jaminan tentang kinerja masa depan atau hasil yang berkelanjutan, tetapi garis tren jangka panjang Bitcoin selama dekade terakhir terus meningkat.


Salah satu strategi investasi populer untuk mengurangi dampak volatilitas adalah meliha rata-rata nilai dolar, di mana Anda menginvestasikan jumlah yang tetap setiap minggu atau bulan, apa pun yang terjadi di pasar, strategi ini tetap menghasilkan pengembalian positif terlepas dari volatilitas di lingkungan garis tren positif.


Volatilitas Bitcoin tampaknya sedang menurun. Analisis Bloomberg baru-baru ini membandingkan kenaikan Bitcoin baru-baru ini dengan ledakan 2017. Volatilitas kali ini jauh lebih rendah. Mengapa? Munculnya peserta institusional dan efek stabilisasi umum dari crypto yaitu “menjadi arus utama.”


Apakah Bitcoin atau cryptocurrency lainnya memiliki tempat dalam portofolio investasi Anda ?,  tergantung pada keadaan pribadi Anda, toleransi risiko, dan pengalaman investasi. Meskipun Bitcoin terus mengalami tren naik selama dekade terakhir, Bitcoin juga mengalami siklus turun yang substansial. Investor harus berhati-hati dalam menavigasi pasar yang bergejolak.

Digital Technology, Game, and Crypto Assets
Digital Technology, Game, and Crypto Assets

Hello! I am Angga, an IT person familiar with troubleshooting for Windows and several other devices. I love to help people with thorough how-to guides and interesting tips and tricks. When I'm not writing, I like to trade short time for my enjoyment.

No comments:

Post a Comment