Alasan Mengapa Bitcoin Perlu Melakukan Halving

Pasti banyak yang bertanya , Apa itu halving Bitcoin?

Definisi : Setiap empat tahun, jumlah bitcoin yang diberikan kepada penambang berkurang setengahnya, hingga 21 juta bitcoin telah ditambang secara virtual (mungkin sekitar tahun 2140). Mekanisme Halving membantu menjadikan bitcoin sebagai sumber daya yang langka dan tahan inflasi.

Alasan Mengapa Bitcoin Perlu Melakukan Halving


Meskipun Bitcoin adalah uang digital, itu tidak dapat dibuat tanpa henti. Kelangkaan yang dapat diverifikasi adalah inti dari proposisi nilainya. Dasar dari protokol Bitcoin adalah dua konsep yang berkaitan dengan kelangkaan. Pertama, hanya akan ada 21 juta bitcoin. (Hingga akhir 2020, ada kurang dari 2,5 juta bitcoin yang tersisa untuk "ditambang".) Kedua, jumlah bitcoin baru yang ditambahkan ke jaringan akan berkurang setengahnya setiap empat tahun. Konsep kedua ini disebut sebagai halving.


Pada awal tahun 2020, 12,5 bitcoin baru ditambahkan ke jaringan setiap 10 menit melalui “penambangan” virtual. Pada bulan Mei, jumlah itu dibelah dua, menjadi 6,25. Pada tahun 2024, itu akan turun menjadi sekitar 3,125. Prosesnya akan berlanjut sampai 21 juta koin telah ditambang (yang menurut perkiraan akan terjadi sekitar tahun 2140).


Mengapa Bitcoin Halving itu penting?

Dengan mengeluarkan lebih sedikit bitcoin dari waktu ke waktu, halving membuat nilai Bitcoin lebih mungkin naik (dengan asumsi tingkat permintaan yang konsisten). Ini sangat kontras dengan mata uang fiat, yang biasanya menurun nilainya seiring waktu melalui inflasi . Itulah sebabnya Anda bisa mendapatkan Coca-cola dengan harga sepeser pun di tahun 1960-an. Halving adalah salah satu cara protokol Bitcoin mempertahankan kelangkaan, dan kelangkaan adalah salah satu alasan mengapa Bitcoin dicari oleh jutaan orang.

Alasan Mengapa Bitcoin Perlu Melakukan Halving


Bagaimana cara kerjanya?

Bitcoin sering dibandingkan dengan emas, karena mirip dengan logam mulia, Bitcoin adalah aset berharga dan langka yang kemungkinan akan menahan inflasi. Tapi tidak seperti emas, Bitcoin adalah aset digital (dapat dikirim secara global hampir semudah mengirim email) dan kelangkaannya diketahui dan diverifikasi oleh siapa saja. Menurut Survei Geologi Amerika Serikat, semua emas yang pernah ditambang akan masuk ke dalam lebih dari tiga kolam renang (ukuran Olimpiade), tetapi tidak ada cara untuk mengetahui secara pasti berapa banyak emas yang masih ada di Bumi. Faktanya, penemuan emas baru terjadi setiap tahun, menyebabkan jadwal pasokan yang tidak dapat diprediksi. Bitcoin, di sisi lain, terbatas dan jadwal pasokannya diketahui. Hanya akan ada 21 juta, dan pada akhir 2020, kurang dari 2,5 juta yang tersisa untuk ditambang.


Seperti emas, Bitcoin ditambang, tetapi dilakukan secara elektronik oleh jaringan komputer global yang bersaing untuk memverifikasi transaksi bitcoin.


Penambang dihargai dalam bitcoin. Pada awal tahun 2020, 12,5 bitcoin baru dibagikan setiap 10 menit. Pada bulan Mei, hadiahnya dibagi dua, menguranginya menjadi 6,25 bitcoin baru setiap 10 menit.


Kira-kira setiap empat tahun, hadiah penambangan bitcoin, juga dikenal sebagai “hadiah blok” akan terus dibagi dua. Ini akan berlangsung sampai  21 juta bitcoin ditambang sekitar tahun 2140. (Pada titik ini, pendapatan penambang bitcoin akan sepenuhnya berasal dari biaya transaksi di jaringan, dibandingkan dengan mendapatkan Bitcoin yang baru dicetak secara langsung.)


Tidak mungkin ada lebih banyak Bitcoin. Ini bertentangan dengan mata uang fiat, di mana lebih banyak uang dapat dicetak atas kebijaksanaan pemerintah atau bank sentral, berpotensi menyebabkan inflasi.

Digital Technology, Game, and Crypto Assets
Digital Technology, Game, and Crypto Assets

Hello! I am Angga, an IT person familiar with troubleshooting for Windows and several other devices. I love to help people with thorough how-to guides and interesting tips and tricks. When I'm not writing, I like to trade short time for my enjoyment.

No comments:

Post a Comment