Know Your Customer : Definisi dan Dampaknya

Digigacha - KYC mengharuskan penyedia layanan keuangan untuk mengumpulkan informasi yang tujuannya untuk memverifikasi identitas pelanggan mereka. Hal ini dilakukan sebagai bagian dari upaya kepatuhan Anti-Pencucian Uang/Pemberantasan Pendanaan Terorisme. 


Know Your Customer

KYC secara proaktif memerangi aktivitas kriminal dengan mengumpulkan dan memverifikasi informasi pelanggan. Pemeriksaan ini meningkatkan kepercayaan pada industri dan membantu penyedia layanan keuangan mengelola risiko mereka. KYC telah menjadi hal yang biasa di pertukaran mata uang kripto. Namun, beberapa kritikus mengatakan bahwa itu akan menghilangkan aspek anonimitas dan desentralisasi  didalam crypto.

Know Your Customer : Definisi dan Dampaknya

Sebagian besar penyedia layanan keuangan mengambil detail pelanggan untuk proses orientasi sebelum mereka dapat melakukan transaksi keuangan. Dalam beberapa kasus, akun dapat dibuat tanpa KYC tetapi fungsinya terbatas. Indodax misalnya, memungkinkan pengguna untuk membuka akun tetapi membatasi perdagangan hingga KYC selesai.

Saat menyelesaikan KYC, Anda mungkin diminta untuk memberikan:

-. ID Pemerintah (sebut saja KTP jika di Indonesia)

-. Surat ijin Mengemudi

-. Paspor


Selain memverifikasi identitas pelanggan, penting juga untuk mengonfirmasi lokasi dan alamat mereka. Dokumen identitas Anda akan memberikan informasi dasar seperti nama dan tanggal lahir Anda, tetapi lebih banyak diperlukan untuk menetapkan tempat tinggal pajak Anda, misalnya. Anda mungkin perlu menyelesaikan lebih dari satu tahap KYC. Penyedia layanan keuangan sering kali perlu memverifikasi ulang identitas pelanggan mereka secara berkala juga.


Siapa yang mengatur kepatuhan KYC?

Peraturan KYC berbeda di setiap negara, tetapi ada kerjasama internasional mengenai informasi dasar yang dibutuhkan. Di AS, Undang-Undang Kerahasiaan Bank dan Undang-Undang Patriot 2001 menetapkan sebagian besar proses AML dan KYC yang terlihat saat ini. Negara-negara UE dan Asia-Pasifik telah mengembangkan peraturan mereka sendiri, tetapi ada banyak tumpang tindih dengan AS. Peraturan Uni Eropa Anti-Money Laundering Directive (AMLD) dan PSD2 menyediakan kerangka kerja utama bagi negara-negara Uni Eropa. Di tingkat global, Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) mengoordinasikan kerja sama multinasional dalam kondisi regulasi.


Mengapa kita membutuhkan KYC di kripto?

Karena sifat pseudonim cryptocurrency, itu sering digunakan untuk pencucian dana terlarang dan penghindaran pajak. Memperbaiki regulasi mata uang kripto akan meningkatkan reputasinya dan memastikan bahwa pajak dibayar di tempat yang seharusnya. Ada tiga alasan utama mengapa pemeriksaan KYC diperlukan dalam industri cryptocurrency:


1. Transaksi Blockchain tidak dapat diubah. Tidak ada admin yang membantu jika melakukan kesalahan, artinya dana bisa dicuri atau dipindah tangan dan tidak bisa diambil kembali.

2. Cryptocurrency cukup anonim (nama samaran). Anda tidak perlu mengirimkan detail pribadi apa pun untuk membuka dompet kripto.

3. Regulasi masih belum pasti terkait pajak dan legalitas kripto di banyak negara.


Meskipun KYC terkesan membuang-buang waktu yang dibutuhkan untuk membuat akun, KYC memiliki manfaat yang jelas. Rata-rata pelanggan belum tentu dapat melihatnya, tetapi KYC memiliki dampak signifikan dalam menjaga keamanan dana Anda dan memerangi kejahatan.

Know Your Customer : Definisi dan Dampaknya

Apa manfaat KYC?

Manfaat KYC tidak semuanya jelas. Namun, ini lebih dari sekadar memerangi penipuan dan dapat meningkatkan sistem keuangan secara keseluruhan:


1. Pemberi pinjaman dapat lebih mudah menilai risiko mereka dengan menetapkan identitas pelanggan dan riwayat keuangan. Proses ini mengarah pada pemberian pinjaman dan manajemen risiko yang lebih bertanggung jawab.

2. Ini memerangi pencurian identitas dan jenis penipuan keuangan lainnya.

3. Mengurangi risiko terjadinya pencucian uang sejak awal sebagai tindakan proaktif.

4. Meningkatkan kepercayaan, keamanan, dan akuntabilitas penyedia jasa keuangan. Reputasi ini memiliki efek knock-on pada industri keuangan secara keseluruhan dan dapat mendorong investasi.


KYC dan desentralisasi

Cryptocurrency, sejak awal, berfokus pada desentralisasi dan kebebasan dari perantara. Seperti yang disebutkan, siapa pun dapat membuat dompet dan menyimpan kripto tanpa perlu memberikan detail tentang diri mereka sendiri. Namun, untuk alasan yang tepat ini, kripto telah menjadi metode populer untuk pencucian uang.


Pemerintah dan regulator biasanya memerlukan pertukaran untuk menyelesaikan pemeriksaan KYC pada pelanggan mereka. Sementara KYC wajib sangat sulit diterapkan untuk dompet kripto seperti layanan yang menukar fiat ke kripto. Beberapa investor secara spekulatif tertarik pada cryptocurrency, dan yang lainnya lebih aktif menghargai nilai inti dan utilitasnya.


Argumen menentang KYC

KYC memiliki manfaat yang jelas, tetapi masih kontroversial bagi beberapa kritikus. Argumen menentang KYC lebih umum di dunia cryptocurrency karena sejarah dan latar belakangnya. Biasanya, sebagian besar kritiknya berasal dari masalah privasi dan biaya:


1. Ada biaya tambahan terkait dengan pemeriksaan KYC yang sering diteruskan kepada pelanggan melalui biaya.

2. Beberapa individu tidak memiliki dokumentasi yang diperlukan untuk pemeriksaan KYC, atau mungkin tidak memiliki alamat tetap. Hal ini menyulitkan mereka untuk mengakses layanan keuangan tertentu.

3. Penyedia layanan keuangan yang tidak bertanggung jawab mungkin kekurangan keamanan data, dan peretasan dapat menyebabkan data pribadi Anda dicuri.

4. Beberapa berpendapat bahwa itu bertentangan dengan desentralisasi cryptocurrency.

Digital Technology, Game, and Crypto Assets
Digital Technology, Game, and Crypto Assets

Hello! I am Angga, an IT person familiar with troubleshooting for Windows and several other devices. I love to help people with thorough how-to guides and interesting tips and tricks. When I'm not writing, I like to trade short time for my enjoyment.

No comments:

Post a Comment